Selamat Ulang Tanggal dan Bulan, Sarit.. :D


Tulisan ini aku dedikasikan untuk seorang sahabat yang sedang berulang tanggal dan bulan: Ahmad Sarid Ezra Fathin. Atau singkatnya: Sarit. Ada juga siy yang manggil dia Ezra, Asef, Kakbah, atau apalah.. yang jelas, nama itu mewakilkan perawakan seorang cowok yang (agak)kurus, (agak) tinggi, (agak) putih, dan ––kata anak fospast lainnya lho, bukan aku–– (agak) imut & babyface. Gurbak!

Well, yang aku tahu banget siy, dia sahabatku, seseorang yang disayangi Intan (ciieee :p), dan juga seseorang yang sangat menyayangi Intan juga tentunya (ciieeee :p), yaiyalah.. 
–plak–
#dilempar kulkas

Sebenernya, kami sempat satu sekolah dulu: SMPN 1 SELONG. Tapi, akrabnya mulai kelas 11 SMA lalu. Haha (halah). Dulu –Karena sekarang  jarang– bersamanya dan Niar, kami bisa dikatakan “isi” Pusda, ngenet.. tiap Kamis siy..
Lalalala

Tulisan, bolehkan menjadi sebuah hadiah ultah? :D
bukan ngga ada modal siy, tapi mau beda ajja..
*(bohong! Ken kan super irit! Sssssssssst..)

Eh, yang keberapa niy?
17 tahun?
Sweet seventeen??

Kau lebih muda satu tahun daripada aku, Bung..
so, sesering apapun kau berulang tanggal dan bulan, tetap saja aku yang menang!
#GJ

bruakakakakakk
:D

Kali ini, aku ingin ceritakan suatu hal, yaa.. tentu saja berkaitan dengan hari jadimu ini..^^

Intan, kekasihmu. Mengesemesku beberapa hari yang lalu, sepekan lalu mungkin tepatnya.. ia ingin berikan sesuatu yang ‘hebat’ di hari ini untukmu. Percayalah..

“ken, ada ide untuk uLtahnya sarit?”

Hingga akhirnya, tanggal 8 Desember lalu kita merealisasikan misi (sok) rahasia itu. Wkwk
Malam sebelumnya, ia akui bingung memberikan alasan padamu untuk tak pulang bersama. Yaa, karena kurasa ia selalu jujur.. Maka, jangan salahkan ia bila tak memberitahukan alasan yang benar.

Kata Intan, kita harus “menyamar”
 Aaa? Hadoh.. aku malas pulang dan berganti kostum! Biarkan sajalah seragam Kamis yang krem itu menutupiku. Toh, yang pakai seragam itu kan ada ratusan siswi SMANSA.. wkwk
Jadilah aku mengantarnya berganti kostum. Yaa.. dia pakai jaket pink! ==”
lalalala

“mau beli apa niy, Tan?” tanyaku sambil tancap gas
“mouse laptop..” jawabnya senyam-senyum
“beneran?” tanyaku lagi
“iya.. lasingan, dia kan ga punya mouse laptop.. itu yang terlintas..” tegasnya
“hohoho.. oke deh..” jawabku. Sambil ngikik. Ia mencubitku. Aw~

Sama sepertimu, aku dan Intan bersekolah di SMP yang sama. Dan mulai akrab sejak kelas 2. Sejauh ini, aku tak pernah melihatnya sebahagia itu. ketika bersamamu.

Jaga sahabatku itu yaa, Sarit.. jangan berikan dia kesempatan bersedih. Dia sungguh baik. Percayalah. Kalian berdua cocok, lho.. wkwk J

Dulu, aku punya mouse laptop, lucu. Warnanya kuning. Berbentuk seperti kumbang. Nah, yang semacam itulah yang sedang kami cari. Intan mencari yang berbentuk Spongebob. Haha.. dia tahu kau penggila Spongebob!

Sialnya, tempat aku membeli mouse itu dulu tutup. Huh. Itu toko electronic andalanku, lho..

So, kuarahkan lagi si Vavaririyoyo (nama motorku) menuju pancor, ke Sinar Bahagia Electronic. Dan, disana pun tak memuaskan kami. Model mousenya biasa aja.. kasian deh tuh Mbakmbaknya.. uda kita suruh bongkar-bongkar malah ngga jadi beli.. bruakakakak
:D

Di parkiran, ketemu sama tukang parkir GJ. Ohmaigat! SKSD banget..

“mbak, tau Pak Blablabla ngga?” tanyanya
“Aaa?” jawabku. Kebiasaan buruk. Sambil memberikannya lembaran Pattimura.
“kemaren dia blablabla, hahahaha” sambungnya tak jelas. Beneran deh, ngomongnya ngga jelas! Dia masih cerita, kita tinggal ajja.. :p
Lalalalala

Hingga akhirnya, si Vavaririyoyo membawa kami ke Sinar Bahagia Alat Tulis..
Karena seingatku, di sebelahnya, terdapat toko yang berisi jejeran laptop. Wkwk *lupanamatokonya*

“haduuh, kok kita ke sini, Ken?” raut Intan gelisah.
“lho, kenapa?” tanyaku. Perasaan dari tadi nanya terus.. xD
“sarit sering kesini!” jawabnya
“sering? Masa siy? Ngapain? Kita kan juga sering kesini. Tapi ga pernah ketemu tuh” aku mengingat-ingat.
“yaa, sering dah pokoknya! Dia nganter ibunya belanja.. wah, ntar kalo ketemu gimana?? Ga lucu banget kan?? Ga seru!” timpalnya.
“hahahahaha, ga mungkinlah! Wong kemaren-kemaren juga ga ketemu. Pas banget dah kalo ketemu hari ini.. ckck parno banget dah.. nyantaii~” balasku. Intan hanya garuk-garuk kepala, entah itu memang karena gatal atau bahasa tubuhnya. Aku mah, nyantai~

Ketika memasuki toko electronic itu. Ternyata sama saja, seperti di Sinar Bahagia Electronic tadi, kami hanya meminta Mbakmbaknya ngebongkar..
bruakakakk
==”

Sekalian deh, nyari buku persiapan UN di sebelahnya. Dan.. lagi-lagi kosong, seperti beberapa hari yang lalu ketika aku ke sana..
huhu

Segala hal yang kutemui kusarankan padanya..

“eh, kasi buku ajja, Tan..” ketika kulihat buku.
“nih, yang bukunya Mario Teguh, biar dia bijak bestari” serobotku lagi sambil mengambil buku yang memampangkan foto Laki-laki sedikit botak dan berkacamata. Eh, buku itu ga bisa ditaruh ketempat semula! Merorot terus! Begituku letakkan. Merorot... lagi kutaruh, merorottt lagi.. hingga aku paksa jejal lalu kabur biar ga ketahuan.. lalalalalala
“eh, jam tangan ajja.. yang ini… ini.. inii” seruku menunjuk jam-jam tangan di etalase. Yaa, kebanyakan jam cewek siy. Pinkpinkpink.. bruakakakakk
“kalkulator! Translator!” seruku masih.
“ahh, ga lucu banget..” seru Intan, rupanya ia masih keuhkeuh ama mouse laptop.
“clipboard!!” seruku tak mau kalah. Tapi, beneran deh, clipboard itu bagus. Warna kuning pun.

Bruakakakakk

Hingga akhirnya kami keluar dari Sinar Bahagia Alat Tulis. Dan..

“Kenn.. itu dia!!!! Itu Saritt! Tuhkan, apa kataku!! Haduh..” seru Intan
“Aaa? Beneran?? Mana??” aku belum menemukan sosok menyebalkan itu. Haha
“ituuuu” seru intan udah kayak kebakaran jilbab. Kau ingat? :p
Aku melihat kau disana. Bukan kaget. Malah pengen ngakak.. bruakakakakk.. gileeee~
“Ken, kita kesana ayook” seru Intan, dengan tampang rusuh.. wkwk
“ngapain? Suruh dia kesini.. kan kita lagi nyamar.. hahaha” jawabku. Ga tahan mau ngakak ngeliat ekspresi Intan. Tapi, tetap nahan kok.
:p
“ndakku bisa.. ayo! Ke sana..”dia memaksa dan menghampirimu. Aku hanya jadi ekor.. wkwk
Kau menghampiri juga. Entah apa yang kalian bicarakan. Saat aku hampiri,
“rajinnya shopping Sarit ini aaaa” seruku sambil menahan tawa. Kau pasti tak sadar kan?
“iyaa.. rajinnya shopping!” tambah Intan. Oalaahh.. tawaku hampir meledak!
“eh.. eee.. aa ehh ehh” aku tak tahu kau berkata apa setelah itu.. :D
“eh, ke sana yok, Tan.. mungkin ada di sana..” kataku menarik Intan. Menuju Toko makanan. Setelah sedikit berpamit. Kami berlalu.

Bruakakakakk
:D

Sepanjang perjalanan Intan uring-uringan.. gara-gara kau niy, Sar! Wkwk

“tuh kann.. apa kubilang.. haduuh. Ga lucu banget.. gara-gara kenn” gitu katanya. Waduw. Mulai dah..

Lalalalalala

Well, berhubung kita salah toko, kita keluar gitu ajja setelah keliling-keliling. Masa iya mau kasi susu SGM?
Masih berjalan. Dan Intan masih berekspresi aneh. Lalalalala

kami menuju Supermarketnya.

“eh, kue tart gimana??” seruku ketika melihat jejeran tart itu. Haha..
“saya maunya yang bisa tahan lama. Bisa dipake terus..” Intan menanggapi serius guyonanku. Wkwk

Setelah menitip tas. Tak disangka dan tak diduga..

TARAAA~
*sok seru

Ada mouse laptop disana.. tinggal satu pun! Yang biru itu.. unik^^

So, jadi yang itulah kita bungkus.. lalala

“Ken, ntar kita makan Mie Ayam di Moro Seneng yaa, eh, mau bakso atau nasi goreng?” Tanya Intan sambil senyum-senyum.

Lalalalalalalalalala
:D
aku bahagiaaa~

Dan pada akhirnya, kami bingung. Bagaimana membungkusnya?

“eh, ke Strawberry ajja yuk, beli apa kek.. gantungan kunci.. ntar minta dibungkus sekalian.. wkwk” aku punya ide. briliant briliant brilliant :D

Intan setuju. Dan kami pun menjalankan rencana llicik itu. Wkwk
Cukup lama di Strawberry, Intan lebih memilih gantungan kunci Spongebob dari pada bonekanya,

“saya ngga suka boneka, kata Sarit” alasan Intan. :D

Singkatnya, kado terbungkus rapi. Dan kami bergegas ke Moro Seneng.
:D

Aku pesan nasi goreng. Intan tentu saja Mie Ayam. Dia cinta mati sama Mie ayam! Iihhh~

Selama menunggu pesanan, Intan terus ajja senyum-senyum sendiri. Gurbak!

“pegel pipiku ketawa teruss” katanya.

Tapi dia memang tak bisa berhenti tersenyum, sesekali tertawa sendiri.

“kok bisa yaa?? Tuh kan. Sudah kubilang. Ga lucu baget!” kata-kata itu yang selalu keluar. Dan dia terusss senyum-senyum ga jelas. Ckckck

Aku menghitungnya, lho.. Intan hanya bertahan 2-3 detik untuk diam. Lalu senyuuumm lagi.. GURBAK!!
[-_-“]

Pesanan datang. Huhuhu.. santapp~~~

Intan ga konsen ngeracik bumbu Mie Ayamnya. Kebanyakan cabe.. bruakakakak
Coba ajja kau disana. Lihat wajahnya yang kepedasan itu. Merah.. matanya berkaca-kaca.. bruakakakaka
:D

Well, setelahnya. Aku mengantarnya pulang. Ia masih saja senyum sendiri. Sampai di rumah, ia mengesemesku. Katanya capek ketawa dalam hati disana.

GURBAK!

J

Hari itu.. Dia bahagia. Agar kau bahagia..
 Aku turut bahagia :D *kenyang

Sekali lagi, berbahagialah kalian berdua.. aku mendukung penuh. Sungguh^^ *halah

Semoga hadiah kisah ini setara dengan benda yang selayaknya kau terima di hari ini.
Sukses selalu yaa, Sobat.. aku tahu kau punya potensi yang sangat besar untuk sukses. Semoga panjang umur dan barokah. Selamat dunia hingga akhirat. Sehat selalu dan jangan berubah..

J
Persahabatan itu abadi..


NB:
well, makasi traktirannya tadi.. wkwk
Niar uda lapar banget nyampe rumah saia, dia ga puasa. langsung abis..
lalalalalala
#di lempar pake loppy

oh iya.. mau lihat sesuatu?
:D

ehem^^

ini jepretannya Sarit yang bikin demo temen2  lain. padahal uda berfose semua. yg difokusin cuman Intan. :p

ini juga! wkwk dasar dehh dehhh

isi pusda yang lagi ngga di Pusda. halah. :p



Komentar

  1. ceritanyaa siyh akting,. tapii gak kuaaatt

    BalasHapus
  2. @ ame itu hujan :
    wkwk
    ga kuat gara2 saia yg makannya kayak pembawa acara di reality wisata kuliner itu yak,?
    :D

    BalasHapus
  3. foto yang mana, mbakk Niarrr,?
    :D

    BalasHapus
  4. bruakakakakk
    :D

    dia bilang, "kumohon, Niar.."

    lalalalalala
    #dilemparbaskom

    BalasHapus
  5. itu kan waktu classmeeting. tangga di sekolah.. :)

    BalasHapus

Posting Komentar