Rumah Hantu?


Assalaamualaikum warrahmatullahi wabarrakatuh
J

Wah, uda tengah malem banget ini. Hihi

Ketimbang momot, ga ada kerjaan. Jadi usil deh niy tangan pengen nulis. Twitter uda cape nampung coretan aku kayaknya. Ngga usah banyak-banyak nyoret di sana ah. Ntar daku malah dikira ngamuk. Haha. Di efbi jugak, uda capek bolakbalik akun. Secara, aku punya banyak akun.. ehehe

Hhmm..

Mau cerita apa ya?

Kalo sikon lagi gini. Enaknya cerita tentang pengalaman. Bahasanya yang nyantai gini ajja deh. Moodnya lagi gini jugak soalnya. Halah.

Sempat beberapa waktu yang lalu—ketika di Jogja usai test dan akan pulang ke Lombok, aku berkunjung ke wahana hiburan rumah hantu. Bareng Mbak Tami, Ria, Sekar, Kak Yayan, Kak Haris, dan beberapa yang aku lupa namanya karena berangkatnya ga samaan. Tapi ketemu di TKP. Ehehe

Aku pribadi siy, emang pingin sejak lama untuk nikmatin yang namanya wahana seram begini. Rasanya menantang sekali ah!

Ria ngga ikut masuk. Takut katanya. Ish, nyesel deh deh xD
#mulai alay

Tempatnya lumayan jauh. waktu yang kami tempuh 40an menit kalo ngga salah. Belum lagi tersesatnya. Haha. Aku bersama Kak Haris. Kami sama-sama ngga tau jalan, tapi pede. Hadoh. Itu benar-benar dingin dan menghabiskan pulsa. Haha

Walau akhirnya kami sampai juga. Itu musti nunggu beberapa menit jugak. Hantu-hantunya belum siap soalnya. Dalam pikiranku, mungkin mereka sedang makan. Isi perut, biar ada tenaga nakut-nakutinnya. Hadoh. Moga ga lupa sikat gigi dah. Haha

#cerita ini seharusnya berhawa seram ==”

Membeli tiket. Antre. Dan akhirnya masuk.

tiket masuk

ada peringatannya xD

Masuknya maksimal 4 orang. Itu bikin ribet milih-milih siapa sama siapa. Dan akhirnya aku bertiga deh. Sama Mbak Tami juga Sekar. Haha

Mbak Tami uda banyak pengalaman ama ginian. Tapi tetep ngga doyan pocong! Apapun oke, asal tidak pocong! Haha. Kalau Sekar? Dia cenderung pemberani. Benar-benar pemberani kayaknya.

Kami dilarang membawa tas dan hape untuk  memasuki wahana itu. Maka tas pun kami titipkan. Tapi aku? 

Waahhh..
Harus ada dokumentasi!
:p

Aku bawa hape. Aku rekam deh.. hohoho
#sempat ketahuan

Nih, bisa didenger jugak kalo mau hasil rekamannya. No editing! Klik

Aku ga suka gelap dan asap. Tapi ruangan sempit itu penuh akan asap dupa juga sangat gelap. Hedeh.

Beneran sempit deh, kalo jalan sejajar, cuman cukup dua orang. Dan dalam posisi kami. Aku yang jadi belakang sendirian.

Lalalala

Dimulai dengan suara-suara. Teriakan. Lari-larian. Waahh, tegang. Tapi keren!

Aku tarikin baju Mbak Tami dari belakang. Biar tahu kapan belok. Aku ga liat habisnya. Serasa tembok dimanamana. Mana jalannya belok-belok dan bertirai. Ish.. remang-remang gitu.

Hantunya besar-besar dan lincah.

Hal yang merusak suasana adalah, ketika mereka mencoba bicara pada kami. Aku tertawa, wong bahasa mereka medok jawa gitu. Halus. Ga jadi ngeri akuh! Huahaha

Mana lagi yang aku harapkan tidak terealisasi. Maksudku, aku mencium bau sambal tempe. Astaga! Menu makan malam mereka ketauan ketika mereka mencoba berbicara sambari menakut-nakuti. Lagi-lagi aku tertawa!

Bruakakakak
:D

Ada dua ruang, yang pertama khusus hantu-hantu Jepang. Ruang kedua, hantu-hantu Indonesia. Ada pocong!

Cia cia cia cia cia cia cia

Hingga akhirnya, beberapa orang kulihat  menuju pintu keluar sambil dikejar pocong.

Tapi aku malah cengengesan, dengar kata-katanya Sekar yang berusaha menenangkan Mbak Tami, "itu manusia lho, Mbak.. hahaha, beneran! Sama-sama makan nasi kayak kita lho! Ga usah takut ama beginian!”

Aku ngakak habis-habisan! Berani banget dia ngomong gitu di depan si pocong. Sedang ada beberapa orang dibelakang kami—sepasang kekasih, sudah heboh. Belagak nangis segalak. Huahaha

Begitu keluar, eh malah fotoan xD

Mbak Tami


Sekar


Siapa ya?




Well, itu pengalaman yang mengesankan. Aku senang. Terlebih pulangnya, kami makan malam di warung khas Lombok. Disana pelayannya ngomong menggunakan bahasa sasak! Wahh, serasa “pulang” deh deh. Banyak orang Jawa juga yang makan disana J keren!


warung makan lombok di Jogja

menu ajaibnya xD

Dimana pun, makanan pedas Lombok yang terbaik! Itu benar. Dimana pun.

Lalu, tak lupa juga mampir ke rental komik. Haduuh, ga kuat iman deh. Banyak dan murah. Aku bisa gilaa!
Tapi tetep minjem kok. Hihi. Komik Dr. Koto. Keren! sampai vol. 7.

Malah fotoan lagi.. xP

Mbak Tami dan komik
dikepung komik

Pelajaran hari itu yang kudapat. Bersenang-senanglah pada waktu yang tepat, untuk bahagia dengan sempurna. Dan, aku harus berusaha keras lagi melawan apaapa yang aku tak suka. Gelap misalnya. Ah, aku kan keren!
:p

wassalam


Komentar

  1. Amenk AmaqXrana14 Agustus 2012 14.54

    Ia kee

    BalasHapus
  2. cihuuy!

    pengenn..

    BalasHapus
  3. @ amenk :: iyelaa xD

    @ anonim :: yuk marii :D

    BalasHapus
  4. Jiah... pas lewat kompi. lupa dah mau koment apa,,,

    hehe.,., :)

    BalasHapus
  5. @ Senpai :: haha, lha itu kan komen juga..

    BalasHapus
  6. jaLan yak pas di daLem? :D
    ish, kirain pake semacam kereta terus dikagetin di daLemnya :p
    #korban fiLm
    tapi pengen nyobain dehdeh.. xD

    BalasHapus
  7. huhu

    iya.. kalo ngga jalan, yaa bakal terkurung di situ ama hantu2nya.. mana gelap lagi! ga tau jalan pun.. =="

    di jogja banyak lho..
    #promosi

    ayo ke jogja xD

    BalasHapus

Posting Komentar