Pasca UN (membayar hutang)


Assalaamualaikum warrahmatullahi wabarrakatuh
:)

Saatnya membayar hutang. Hihi

Jadi, aku meyebutnya hutang. Tentang segala kisah yang belum sempat aku ceritakan. Ih waw.. banyak amat dong hutangku? xD

baiklah.. aku akan membaginya menjadi beberapa.. beberapa apa ya namanya? Bagian? Page? Ah,bukan! Gini lho.. beberapa.. hhmm.. eee yang beda-beda judul gitu lho maksudnya. Ah, apa siy sebutannya! ==”

oke, I get it! Beberapa postingan! :D
#ngarang

bruakakakakakak xD

dimulai dari yang paling awal, aku mau bagi cerita tentang Pasca UN (Ujian Nasional).

Hhmm.. cerita ini lebih mengutamakan reader siswa/i SMA sebenernya. Adek-adek kelas gitu.. ciaaa.. macam ada yang pernah nengok kemari ajjah! Macam blog tersohor ajjah! PeDe gilak!

Bruakakakak xD

well, bodo amatlah yaa.. mau dibaca kek, ngga kek, yaa terserah yang baca lah yaa.. Apa peduli rumput yang berdisko?

Lalalalala

#Heboh sendiri

dan juga, ini boleh dibaca oleh siapa ajja kok, sebenernya. Asal bisa baca tepatnya. Ah, omonganku mulai kesanakemarimencaricaribakmipadahalgasukamie.
#abaikan

mengenai UN alias Ujian Nasional. Bagi adek-adek yang udah duduk di kelas 3 SMA pasti jadi peneror aktif deh di tiap harinya, ada perasaan takut, was-was, khawatir gagal—secara cuman sekali seumur hidup.. fatal banget kalau gagal, sampai ada rasa pengen cepat-cepat kelar SMAnya.

Wahh, aku tahu banget deh perasaan itu. Berasa horor banget dah. Rasanya pengen dapet mukjizat untuk jadi pinter dalam sekejap. Rasanya pengen jadi anak yang rajiiin banget. Takut banget ngecewain orang-orang yang telah berjasa dalam hidup kita. Pengen deket sama Tuhan terus, biar dikasi kemudahan. Apalagi kalau udah mulai menghitung detik-detik terakhir bareng temen-temen sekelas. Huuaa, bakal jadi melaw meaw meaw banget tuh. Jadi suka bongkar-bongkar foto-foto pas clasmeeting, liburan bareng, gila-gilaan, narsis-narsisan ga jelas. Akhirnya senyamsenyum sendiri, ujung-ujungnya malah nangis sendiri jugak.

Tapi, semua itu emang harus ada dan kita hadapin. Tersebutlah proses, ada sukanya, ada dukanya juga. Apalagi pada tahap yang ini, beda sama kelulusan SD ataupun SMP—yang itupun udah bisa bikin kita sedih habishabisan, padahal di SMA kan ketemu lagi. Hedeh. Sekali lagi, lulus SMA itu beda. Ada saat dimana kita akan berpisah hingga waktu yang tak ditentukan pada orang-orang yang telah sekian lama menemani kita. Ada yang langsung kerja, menikah, putus sekolah, hingga memilih kuliah di tempat jauh yang untuk menempuhnya membutuhkan tenaga, waktu, pun uang yang tak sedikit. Kita semua pasti akan berpencar. Mencoba memahami pilihan kita, dan menyesuaikan diri pada lingkungan baru. Menjadi sangat rindu pada masa lalu, yang nyatanya tak akan pernah terulang lagi. Jikapun ingin mengulang lagi, tidak akan selengkap dulu deh. Namun pasti akan selalu ada puing kepedulian di sekitarnya, peduli pada kita dan masa lalu. Dan lagi, suasananya pasti akan sangat berbeda. Menjadi seseorang yang baru itu memang sangat mudah.

DAN, Ujian Nasional harus dihadapi dengan sungguh-sungguh!
:D

#kembali ke jalan yang benar

optimalkan waktu semaksimal mungkin. Baca sebanyak-banyaknya, praktik sebanyak-banyaknya. Dan yang paling efektif adalah, jawab soal-soal UN terdahulu sebanyak-banyaknya. Untuk mengikuti les di sekolah, usahakan jangan sampai terlewatkan. Beneran deh, itu bermanfaat banget, pasti dapat ilmu baru. Mana gratis pulak :D

kalau untuk les di luar, boleh-boleh saja. Tapi, musti serius lho. Jangan menjadi 'asal tenang' dengan adanya pegangan les di luar. Sayang banget tenaganya. Apalagi uangnya. Huhuhu. Kalau lebih mending belajar kelompok, yaa lebih enak begitu siy menurutku. Ntar kalau uda dekat-dekat UN ataupun SNMPTN, berbagai lembaga bimbingan belajar pasti berbondong-bondong datang sosialisasi ke sekolah, sampai ngebagi-bagi brosur di gerbang sekolah pun. Dan harganya mahal-mahal banget, soalnya mereka tahu, kita sedang galau UN/SNMPTN, so, berapapun harganya asal 'proses menggiurkan' sukses, pasti kita langsung oke ajja. Padahal, untuk lulus dan masuk perguruan tinggi itu juga biayanya ga sedikit, jadi mikir mateng-mateng lah dulu. Aku malah milih ngga les dulu, takut ngga bisa serius. Aku mikir lebih efektif belajar sendirian. Apalagi waktu ngedenger temen-temenku di sini yang ngomel ga karuan tentang tempat les mereka dulu, yang janjinya 'lulus SNMPTN, uang kembali jika gagal' malah ngga ada bukti. Ga mempan. Karena itu semua bakal kembali pada ketekunan kita masing-masing.

Oh iya, jangan lupa banyak istirahat dan makan teratur. Ini emang terdengar sederhana. Tapi berpengaruh banyak lho. Jangan kayak aku, yang malah nyetok cappucino pun makannya kalau ingat ajja. Akibatnya, berat badan bakal turun drastis. Aku turun 6 kilo. Kena omel habis-habisan dari keluarga, mereka pikir aku sakit apaaaa gituu, sampe mau dibawa ke dokter segala. Ckckck. Padahal, temen-temenku yang lain juga pada turun berat badannya. Jangan khawatir, makan banyak kalau uda kelas 3 SMA deh pokoknya, pasti ntar turun lagi. Beneran.

Dan yang paling utama adalah, manfaatkan waktu sebaik-baiknya. Untuk belajar sampai muntah misalnya. Pun berbuat baik dan meninggalkan kesan baik (juga) buat orang-orang di sekitar kita. Teman, guru, bibi kantin, semuanya! Katakan bahwa kalian menyayangi mereka, selagi sempat.

Kalau uda mulai menghadapi UN, yaa.. lakukan semaksimal mungkin lah yaa. Dan jangan pelit membantu teman. Hihi, berbaik hatilah. Beneran.

Kalau dapat bocoran, jangan langsung ditelan mentah-mentah, rebus atau goreng dululah.. eh, ngga ding! Gini lho, banyak bocoran yang menyesatkan. Aku pernah dapet dari 4 sumber. Keempatnya-empatnya malah beda. Awalnya ajja yang sama. Masa iya, soal sampe nomor 40, kuncinya sampe nomor 50? Ckckck. Periksa atau cocokkan dulu lah. Kalau kepepet banget. Yaa apa boleh buat? Haha

dan, jangan sampai ada alat ujian yang ketinggalan. Periksa baik-baik. Cek sebelum tidur/berangkat. Penting lho.

Satu hal yang paling penting adalah, berdoa. Besar banget pengaruhnya. Kita jadi lebih tenang dan percaya diri. Pada angkatanku, kita kompak berdoa di tengah lapangan bareng-bareng. Dipimpin Arir waktu itu. Wah, rasanya nyatu banget. Kita keluarga besar!

Dan akhirnya, kerjakanlah soal Ujian Nasional itu dengan sungguh-sungguh. Kerjakan yang lebih mudah dahulu. Untuk soal bahasa Inggris yang listening section, jangan lupa sedia cotton bat yak.
:D

itu ajja dulu. Di postingan lain, akan aku bahas tentang percobaan PTN/S ku.
;p


wassalam

Komentar

Posting Komentar