BuBer FOSPAST 2013 #KerenLho

Assalaamualaikum warrahmatullahi wabarrakaatuh

J

Huuuua! I like this atmosphere so much!

Aku mau nulis! Nulisnya suka-suka! Pokoknya SUKA-SUKA!

Aku mau cerita tentang BuBer (Buka Bersama) FOSPAST yang telah berlangsung pada Ahad, 4 Agustus 2013 lalu. Itu beneran seru banget. Sudah lama banget rasanya ngga ngakak dan becandaan  kayak gitu *miris. Ciyus deh, waktu emang bisa mengubah seseorang *fact, tapi dia tidak akan punya kuasa melawan arus kebangkitan masa lalu yang terlampau melekat yang kemudian terkumpul kembali *TSAAH.

buatannya Saride :D

Aku mau cerita dari sisi “Operator” dulu *because  that’s me. Kebijakan XL sudah tidak seperti zaman SMA dulu, tidak ada sms unlimited. Pokoknya, untuk ngesemes itu mahal. Mungkin tersebab uda populernya WhatsUp, WeChart, Line, DanKawanKawan kalik yee?. Nah, yang ingin aku sampaikan adalah, jatah ngesemesku perhari cuman 60 kali sms *paket bulanan. Itu juga ntar kalo smsnya panjang bakal kehitung dua sms.  Jadi, aku akan rada sebal jika smsku ngga dibales. Minimal bilang ‘ok’ gitu kan enak, direspon *prekengan. Untung ajja mereka pada beneran nyebarin lagi itu esemes *malah curcol.

Bruakakakakakak xD

Tapi syukur deh, cukup terkoordinasi. Yang dateng banyak! Banyak juga soalnya diantaranya yang aku ‘rayu’ (baca: paksa!). rumah Mbak Rina jadi rame banget. Kalah deh sama pasar Selong yang sudah pindah jadi Pasar Pancor *eh.

Sebenarnya aku takut banget ngga bisa hadir di BuBer kali ini. Peluangnya 50:50, kalo lagi di kuis Who Wants to Be A Millioner, aku pasti pake bantuan Ask the Audiens. Untung ajja aku udah di titik aman, jadinya bisa deh ikut BuBer *spam.

Bubund yang paling respect. Rincian dana dia usulkan. Rp 10.000 buat nasi kaput *nyatanya pake nasi kotak, Rp 1.000 buat minum, Rp 9.000 pake takjil *awalnya aku sendiri ga tau, takjil itu apa?. Bruakakakak. Tapi pertimbangan itu menuai konspirasi dalam forum. Palu mematok harga Rp 15.000 saja. Oke, itu memang terlalu murah. Murahnya sampai kebawa-bawa ke hati Mbak Rina yang menjadi sangat murah hati untuk menambah menu makan kami hingga jadi rame begitu. Ada lupis-keludan, soto, kates,  dan sebangsanya-seindonesia-raya! Merdeka 17 Agustus! Aaa? *so, special thank’s for Mbak Rina^^.

Sudah kubilang, kan? Aku mau nulis SUKA-SUKA! :p

*terus? ==”

Nah, yang perlu diapresiasi juga adalah Fospasterz yang rumahnya jauh-jauh. Di bermis II misalnya. Hahaha *ngga ding!. Yang di Wanasaba, Keruak, Sakra, Penede Gandor, Sikur, Paoq Motong *siapa yang berumah di sana?. Pokoknya kalian adalah Fospasterz sejati. Rela menikmati udara dingin Lombok lebih banyak dan kencang dibanding yang rumahnya dekat-dekat. Kuacungin jempol pak Maftuhin deh! *eh.

Di hari H, aku sebarkan esemes untuk mereka berkumpul pada pukul 05:00 sore di rumah Rina. Mereka rajin sekali, dan aku ngaret sekali *wkwk. Aku datang bersama adek Nini. Dia sedang free. Lumayan kan dapat tebenganan? Hemat tenaga juga tuh. Yaa, what to be done? Si Vavaririyoyo ‘kan ngejagain kost di tanah orang.

Lalalalalalalalalala :p

Aku disambut dengan tepuk tangan meriah. Karpet merah terlentang panjang. Bunga mewangi berterbangan. Kembang api dilempar ke dalam rok. Oke, itu semua dusta. Intinya, saat aku tiba dan melihat wajah mereka, rasanya seperti melihat rentetan huruf: w-e-l-c-o-m-e-h-o-m-e.

Sambil menunggu adzan, kami foto-foto *wajib. Ada 6 karema, punya Yogi, Intan, Yuda, Maya, Prase, dan Iin. Nah, di sinilah jasa si Nini Kawaii *nama pesbuknya terpakai: jadi tukang foto. Ah, jangan katakan bahwa kami mirip! Ntar adekku bahagia.

Bruakakakakak xD

Olide masih seperti dulu, dia malah jadi makin ramah *njiiie. Prase juga masih seperti yang dulu, cuman dagingnya makin menipis. Ketinggalan di Jakarta kayaknya. Saride mencurigerakan, dia kebanyakan makan anjar kayaknya, ah, si muda itu baru mengalami masa pertumbuhan kayaknya :p. Chigo juga masih seperti yang dulu, ngakaknya masih sama, walau agak horror *entah. Bubund masih seperti yang dulu :D ceria dan rame. Rina makin berisi, tapi tetap cantik. Vivit masih perfectionist *tulisannya ngarang, aku perhatikan nasi kotak yang dia makan rapi banget, ngambil suapannya harus simetris. Ena masih unyu-unyu, dia ngga dateng bareng Rita! Padahal sudah janji :/. Diana juga, uda bilang mau ngegeret Rita, tapi ngga bawa Rita juga. Hiks. Eh, Diana still slim deh. Yogi masih rada nyebelin, tapi dia baik deh, menemukan besi tasku yang copot di tengah kegelapan. Haha. Iin datang dengan kostum mirip Kru transTV. Wkwkwk, dia masih mungil saja. Haha. Irwan masih menyebalkan! Ebuset, dia duduk di sampingku pas makan. Beneran deh, usilnya ga hilang-hilang. Intan masih tetap kurus, padahal dia bilang sudah melakukan proses penggemukan dengan rajin meminum susu dan ngemil. Tapi? *jangan ditanya. Abang datang dengan kaos kuning ngejreng~ dia makin—tetap kurus dan sekarang punya jenggot. Aku curiga dia ketularan jenggot kambing tetangga. Arkani agak mbem *pipinya doang. Setelah apa yang terjadi selama setahun belakangan ini, dia jadi rada kalem *haha. Ga usil lagi :p. Maya juga rada isi. But Maya adalah tetap Maya. Masih heboh dan kalo ngomong suda bilang ‘gleng’, contoh: glengku mangan. Yuda jelas beda kalo dari segi isi. Haha, mbem di sana-sini. Tapi dia tetap Yuda. Usil fotoin orang diem-diem *paparazy. Ijek datang dengan jilbab berkibar-kibar *njiiiie.  Dia masih magipho, dan kepikiran ‘rumahnya’ yang belum jadi terus. Ria—aku manggil Rei, rada feminin. Tapi setelah ngumpul kemaren, jiwa kelakilakiannya bangkit kembali. Yuda adalah korban sepak. Alul masih seperti yang dulu, hanya saja wajahnya seolah berkata ‘aku sudah banyak makan garam lho’ *entah. Awan kini akrab dengan istilah LDR. Ayu pacarnya pindah ke Jember *selamat menikmati yaa, wkwk. Well, jarak emang nyebelin siy. Haha. Niar masih seperti yang dulu. Masih dianter sama Kak Erwin *eh. Maaf yaa Niar, kita yang biasa bersama kini harus terpisah karena hewan bermesin yang alpa kehadirannya *lirik Vava. Ika datang agak telat, dijemput Unik dulu. Aku sempat pelukan sama Ika *waduw. Tante masih datang dengan jilbab andalan *ups, melihat Tante masih seperti melihat rumus Matematika. Dia masih suka nyeletuk terus ngakak sendiri. Haha. Kalau Unik jadi lebih rapi, serba panjang *rambutnya juga #lho. Suara khas Unik masih sama seperti yang dulu. Wkwk. Widya juga dateng lho.. mukaknya makin kinclong *Njiiie, aku malah ngomongin baju pawai yang adiknya pinjam di Salon Cantik lho *promosi.

Bruakakakakakak xD

Aku belum punya foto-foto dari keenam karema itu. Rencananya mau berkunjung ke rumah mereka buat ngerampas *sok sadis. Jadi, foto menyusul yaa :D

Coba ajja Arini, Widhy, Mira, Rita, dan Ichi dateng. Kebahagiaan kita pasti lebih komplit. Mereka pasti pengen banget buat dateng tuh, tapi pasti ada alasan yang ga bisa diabaikan. Entah deh. Setelah ini, rencana buat liburan moga terealisasi! Pengen banget jalan-jalan bareng mereka dan fotoan sampe....mampus? *ngga deh, sampe makin keren ajja. Wkwkwk.

Moga setelah ini akan ada pertemuan-pertemuan seru lagi *hopefull. Lombok yang permai semakin bermakna dengan pertemuan-pertemuan bermakna, kan? *halah. Aku ragu dengan persepsiku yang lampau, mengenai “perubahan”. Ah, berubah itu sulit lho, buktinya, mereka ngga pada banyak yang berubah. Tiap ngumpul walau mungkin—kelak—ketika sudah jadi kakek-nenek nanti, bakal sulit menjadi pribadi baru dalam atmosphere ‘kita’. Apalagi untuk berubah untuk berhenti mencintaimu *aaa?.

:p



wassalam

NB:
special thank's for Mbak IIn, udah kasi nyodok ngenet di rumahnya untuk mosting tulisan ini.xD

Komentar