#BBF-Ria Rizky Rahmalia


Surat buat Iin
Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh

Heei terong :D terong belo, terong tunuq, sambel goreng terong, dan terong-terongan yang sedang tenar *ngalahin cabe-cabean :D
Sehat? Aku harap selalu sehat. Yaa sakit flu dikit gapapalah. Biar tau bagaimana mahalnya kesehatan J
Gimana luka bekas operasi? Ada bekasnya gak mbak? Aku mau donk difotoin. Hahaha
Oiya, aku belum kasi liat mbak foto yang aku jepret diem-diem pasca operasi ya? Kapan-kapan aku kasih liat deh. Tapi gak sekarang. Biar penasaran. Hehhehe
Aku certain dikit ne mbak, di foto itu ada mamak sama bapak. Sama ada dirimu yang tergolek lemas pasca operasi. Mukanya mbak itu loo. Minyakaaan bangeeet. Kayaknya kalok kita goreng telur mata kerbau, bisa matang sempurna :D becanda becanda.. di sana, mamak lagi nyuapin mbak air buat minum. Maklum kan mbaknya gak bisa bergerak waktu itu. betapa mulianya tugas seorang ibu *terharu. Terus difoto berikutnya ada bapak dya lagi ngapain yaaa. Aku lupa deh. Yang jelas waktu itu dia lagi ngelawak. Hahhaa lawakan bapak lucu disertai logat pancor yang kental bingitdz.
Oh iya mbak. Kalok lagi telfonan ama keluarga, titip salam buat adek Aan yang polosnya kebangetan itu yaaak. Aku diam-diam jatuh cinta sama sikap sopan santunnya dia ke temen-temen mbak yang notebenennya emang jauuuh lebih tua dari dia. Tapi salut! Aku belum nemu adik temen-temenku termasuk adikku sendiri yang langsung sigap nyiumin tangan tamu yang bahkan dia belum kenal. Wow! Aku sebagai kakak sejujurnya malu, kok adikku sendiri gak kayak gitu ya? Well itu berkat ajaran orang tua tentuanya. Dan sepulang dari rumahnya mbak entah itu kelas berapa SMA, aku mulai berfikir untuk melakukan apa terhadap adikku. Mau ngajarin sih niatnya. Tapi aku rada gengsi mbak kalok bahas begituan ama adek. Abisan ujung-ujungnya diledekin ama dia. Jadi malu L
Tetapi, pernah waktu itu, sorang sahabat lama datang ke rumah. Adek dan sahabatku itu emang udah kenal lama sih. Dari adek masih kecil sampek dia lebih tinggi dari aku mbak *nasibpendek*. Terus yang bikin kagetm dia salaman dan cium tangan.persisi kayak yang dilakuin Aan ke aku. Ya Allah. Adik gue bisa juga ternyata. Huahahhaa.. dalam hati ada rasa terharu dikiiit banget. Ternyata dia gak malu-maluin gue mbak. Ahhaha
Ngomong apa sih aku mbak, ngelanutr dikit ora opo-opo toh. *ngomongarek-arekmalang
Kuliahnya gimana mbak? Semester empat apakah lebih baik dari semester tiga? Huft. Semester tiga mbak pernah ngeluhin tentang nilai yang jeblok. Iya sama. Jeblok sejeblok jebloknya jeblok ya paling jeblok disemester tiga. Aduuuuuh kok mirip kayak nama panjangnya unik seunik uniknya unik yang paling unik ya si unik yaaaak :D *tiba-tiba inget unik*
Seburuk apapun semester lalu, mari bangkit menyongsong yang lebih baik mbak. J
Huuum aku kangen mbak {}
Kangen pingin ketawa ngempok. Aku kangen sama fospasterz. Eh mbak. Aku tulis ini tepat ujian nasional berlangsung. Inget kita yang sellau duudk bareng terus ci ncin mbak gelontong pas pelajarannya pak Haq. Huahahhaha memalukaaaaaaaaaaaaaan!!!! Aduh udah deh, pingin ketawa ala meongk kejepit sentaok. *Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa* :D :D :D
Ketika waktu belum mengizinkan kita berbincang da berbagi keluh bersama. Pasti ada waktu yang paling tepat yang sudah dipersiapkan Allah memalui perantara-perantara yang sudah Dia tentukan. Hmm..
Mbak.
Jaga kesehatan ya disana. Jangan makan plecing sama tahu tek telur doank. Makan nasi caranya!!! Jangan begadang juga. Begadang sih tapi jangan sering-sering. Ntar sakit L kan jauh dari keluarga.
Oh iya mbak. Izinkan aku menguntai terima kasih. Pasti nanya makasi buat apa? Iya kaaaan…
Hehee makasi buat sarannya malam itu. mbak masih ingat? Iya mbak. Saran ketika aku mengeluhkan tenang dia yang bermukim di Paris Van Java. If u know who I mean. I cant descripe more than it.
Aku benar-benar merasa tertampar keras atas apa yang mbak katakan padaku malam itu. teruslah jujur atas segala sikap dan pandanganku yang salah terhadap sesuatu yang tidak pantas diperlakukan istimewa. Aku tahu aku memang terlanjur terjerat atas rasa tanggung jawabku sendiri atasnya. Aku menilik kembali rentetan perjalanan bagaimana aku mengenal dia. Hingga perbedaan itu memisahkan kami. Aku yang terlalu merasa tidak berguna untuknya. Aku yang selalu merasa tidak ada topik yang setaraf untuk dibicarakan dengannya. Pun  ketika kami berbicara lancar dan asyik, mungkin aku berfikir dari jauh-jauh hari untuk semua itu. Oh Allah Robbi. Jika bisa rasaku ini aku bakar, mungkin sudah aku hanguskan kemudian abunya aku hanyutkan di pantai. Tetapi sayang semua itu hanya ilusi semata. Di sini, aku sekarang terkatung bersama rasa yang tidak kunjung habis. Aku berharap, suatu saat nanti, rasa sakit ini akan hilang. Sama seperti hilangnya rasa cinta pertama. Memang tak terlupakan, tapi sudah tak terasakan.
Masih terasakan tepatnya, tetapi tidak sedasyat dulu. aku sudah bisa tersenyum lebar sekarang. Sejak saat keluh dan rasa menyiksa itu aku sampaikan pada mbak. Dan janjiku kepada Allah dan juga diriku yang akan meninggalkan dia sejak malam itu. Persetan atas sakitnya menyayangi yang aku rasakan selama bertahun-yahun. Allah memang memilihku untuk merasakan itu semua dan melihat sebagaimana keras usahaku untuk bangkit meninggalkan masalah itu.
Well.. terima kasih mbak. Aku sudah memenjarakan rasa itu dalam tahanan yang aku beri nama “masa lalu”. Ada banyak hal aku coba ingin raih untuk mengisinya dalam rumah masa depan. Hahha apaan coba J once again thanks for everything J I miss so damn :*
Oalah mbak. Bagaimana perkembangan hobi menulis?
Masih diasah kah?
Sesekali kirimkan via email yah. Supaya aku bisa baca hasil pemikiran seorang Hurun In Ikhwatika Fitri. Aduuuuuuuuh nama ini sampek kapan sih susah diejanya >.<
Hahhaah
Jangan galo terus gara-gara kebelet jadi penulis. Mari berproses mbak :D
Oh iya. aku rajin baca novel skarang mbak. Hehhee abisan aku gak suka nonton film. Ada beberapa judul yang isinya romantiiiis banget. Hihiii sampek senyum-senyum sendiri diriku. Mbak gimana? Jangan baca buku kuliah doank :D
Bagaimana kgiatan anak fotography ini? cieeh semuanaya ajak ikutin mbak. Terus bingung mau fokus dimana. Nah looo :D kirimin hasil jepretan juga yaaak :D
Mbak. Aku minta doanya yah. Semoga lomba KJI KBGI tahun ini bisa melanglangbuana ke NTT. Tahun ini diadakan di NTT. Aku mau jadi finalis. Aku mau jadi finalis. Aku mau jadi finalis. Hehhehehe semoga ada rezeki dari Allah yang mengutus tim Konstruksi Unram buat berlomba bersama universitas-universitas se-Indonesia :D
Huumm masiiih banayk banget yang aku pingin certain. Tapi tapi tapi aku mesti ngerjain tugas Teknik Jalan Raya. Mau desain jalan raya dulu mbak. :D
Jaga diri, jaga kesehatan, jaga silaturahmi di sana yaah.
Semangat kuliah mbak sayang {}
Wassalamalaikum warahmatullahi wabarakatuh
Ria Rizky Rahmalia
Mataram, 14 April 2014
08:09 pm






Komentar