Fifin Goes to Pare #FinallyYeay!

Assalamualaikum warrahmatullahi wabarrakatuh

Sesuai janji—alhamdulillah bisa ditepati, di postingan kali ini aku mau cerita tentang perjalananku ke Pare beberapa waktu yang lalu. Untuk kamu yang ada di Yogyakarta dan berencana untuk ke Pare, Kediri alias Kampung Inggris, bisa dijadiin referensilah ini catatan perjalanan. Ambil moral value yang kira-kira berguna, yang absurd-absurd dan ngalurngidul mah lewatin aja—walau aku bakal tetep ceritain sih. Wkwk.

Sebelumnya, kenapa aku ke Pare?

Yaa karena aku mau. Sekian.

Bukan gitu juga ah, bukan. Haha. Jadi ceritanya selesai KKN di awal September lalu aku pinginnya langsung magang, targetnya sih di awal Oktober. So, aku nge-apply (selanjutnya kita pakai ngepply aja yah, wkwk) di berbagai lowongan magang gitu, eh, ngga banyak juga sih tempat akunya ngepply. Soalnya waktu itu takut ntar kalo malah keterima di lebih dari satu tempat, kan ngga proffesional gitu kalo ngebatalin. Targetku waktu itu yaa bisa magang di perusahaan tambang.
 
And to answer a question ‘kenapa aku ke Pare?’, yaa buat prepare magang di Newmont— I got it finally. Itu kan perusahaan tambang Internasional,sedangkan aku ada di divisi Public Relations, speak and writtingku masih perlu diasah lagi, dan karena sudah memutuskan untuk prioritasin magang di November—yang artinya Oktober aku bakal kosong, yaaa mending ke Pare. Gitu.

FYI, ada 2 gelombang yang dibuka oleh sebagian besar lembaga kursus bahasa inggris di sana, yaitu setiap tanggal 10 dan 25 setiap bulannya. Ada banyak sekali tempat kursus bahasa inggris di sana, itu kenapa di sebut Kampung Inggris. Tinggal pilih sesuai kebutuhan dan disesuaikan dengan paket yang disediakan oleh lembaga bersangkutan. Jadi kalau tanya biaya yang di butuhin buat les di Pare berapa, yaa itu tergantung dimana tempat kursusnya, ambil paket apa, dan berapa lama di sana. Kisarannya dari Rp 300.000 sampe berjuta-juta. Hehe.

Aku masuk periode 10 Oktober, setelah pilih beragam paket di berbagai lembaga, akhirnya aku mentok di Language Center (LC) dan ambil paket full service. Itu include camp, makan 3x sehari, laundry, dan sepeda. Karena setelah aku kalkulasikan, hasilnya beda tipis sama paket-paket lainnya, dan lagi waktu itu aku mau fokus belajar ajah, lagi ngga mau repot. Halah.

Info lebih jelas tentang lembaga-lembaga sekaligus harganya ada di web resmi mereka, klik di sini.

Jadilah aku membeli tiket kereta api, dari Stasiun Tugu Yogyakarta menuju Stasiun Kediri. Berhubung paket internetku lagi ngga beres, aku langsung ke stasiun tugu aja buat beli dan langsung cetak juga di sana. Waktu itu bareng si Rizca dan Mbasin. Eh ternyata loketnya udah tutup gegara kita dateng kesorean, jadilah beli tiket pake mesin ini:

ngantri beli tiket kereta api di mesin box

bukti udah beli

masukin kode pembayaran dan langsung cetak

tiket kereta api ready to use :D

Ohiya, aku baru ingat. Sisa duitku masih ada Rp 10.000 di aplikasi Delima itu. Haha. Harga tiket kereta api dari Yogyakarta ke Kediri RP 132.500, ada yang lebih murah—tapi gue kehabisan coy, dan banyak juga yang lebih mahal. Tergantung kelasnya, kalau aku pakai yang kelas ekonomi waktu itu.


Butuh 5 jam perjalanan, aku duduk berhadapan dengan seorang umi bersama kedua anaknya yang masih kecil-kecil. Bikin rame dan kaget-kaget juga sebenernya, pas aku mulai ketiduran gitu misalnya, ntar tetiba anaknya uda naik di pangkuanku aja buat ngajak main. Yang jadi masinis kereta itu abinya katanya, si umi juga cerita kalau keluarga mereka dapat potongan harga gitu tiap mau pake kereta gegara suaminya seorang masinis. Waktu itu, aku emang lagi sering kemana-mana pake kereta sih, aku malah jadi mikir leh ugha sich nyari ‘calon’ yang masinis. NYAHAHAHA. Apaan cobak? Seandainya semudah itu mencari kriteria pasangan yaa? Tinggal nyari sesuai kebutuhan. Hum.. sayangnya ngga sesimple itu, ngga sesimple kalo haus yaa minum, air kan banyak macamnya juga. Duh, apaan sih? Skip.

Ada beberapa stasiun yang harus dilewati sedari Stasiun Tugu sebelum sampai ke Stasiun Kediri, yang aku ingat yaa Stasiun Lempuyangan, Maguwo, Kalasan, Klaten, Ceper, Purwosari, Solo Balapan, Sragen,Madiun, Kediri. Itu kebanyakan lupanya sih sebenernya, waktu itu niat mau nulisin pas berangkat, eh malah tidur-bangun gitu, terus rencananya mau aku tulisin lagi pas balik, eh masih tidur-bangun juga. Wkwk.
 
Kesan pertama sewaktu sampai di Stasiun Kediri: PANAS! Oh my God, itu beneran panas pake banget. Stasiun Kediri terbilang kecil, banget malah. Aku Cuma keluar lewat satu pintu dan TADAA udah nyampe parkiran aja.

Kuhubungi pihak LC yang rencananya mau ngejemput, Mas Frandy, eh udah stand by di sana ternyata.

“Halo, di mana Mas?”
“Di parkiran, Mbak di mana?”
“Di parkiran juga, di sebelah mana, Mas? Saya dekat pintu utama”
“Saya juga di pintu utama, Mbak. Saya pakai baju berkerah”

Kemudian aku melihat sekitar, banyak amat yang pake baju berkerah. Gini nih, kalau mau ketemu orang yang ga pernah ketemu sebelumnya. Walau di tempat yang sama, bakal susah ketemu.

Kemudian aku mondar mandir, nyari orang berkerah yang sedang telponan. Masih banyak. Ohemji.

“Saya pakai jilbab ungu, Mas” tambahku, kemudian sadar tidak hanya aku yang berjilbab ungu di sana. Gurbak. “Saya pakai kacamata sama bawa koper merah, Mas” tambahku cepat.

Dan masih ngga ketemu.

“Mbak Fifin yaa?” Tetiba ada suara di belakang punggungku tak lama kemudian.

KETEMU!

Piyuh~

Rasa senangnya seperti menang undian—padahal aku ga pernah menang undian sih. Haha.

Lalu mobil kami melintasi jalan-jalan menuju Kampung Inggris, it’s need ±50 minutes. Beberapa lagu Yui Yoshioka diputarkan dalam mobil, yaudah, aku nyanyi-nyanyi deh. Waktu itu aku semangat banget pas lagunya Yui yang Summer Song. Taiyogaa~

Destinasi pertama, ke LC Office. Untuk ngurus pembayaran, isi formulir, ngefixin paket, dan nyerahin pas foto.

LC Office

Terus diboncengi Miss Reva ke camp yang ngga jauh dari office. Penghuni camp pertama yang aku temui bernama Yuli. Dia seumuran dengan adik Niniku, baru lulus SMA . Dari Wonogiri dan ngambil paket 2 bulan di LC. Ohiya, aku ngambil paket 2 minggu aja di LC. Si Yuli waktu itu lagi mual-mual mabuk darat, dia ga biasa naik mobil katanya. Sanking mabuknya, hape dia sampe jatuh pas turun dari mobil dan LCDnya pecah. Sungguh berkesan.

LC Camp Cewek

Aku memang sengaja datang H-1, biar bisa kenal lingkungannya dulu. Campnya bagus, rapi dan bersih. Cumah yaa itu tadi: PANAS. Ajaibnya lagi, camp ini rada ngga sahabatan gitu sama provider yang aku pake. Bisa gitu banget yah? Keluar pintu camp ada signal, ntar masuk kamar signalnya langsung nol. Amazing.


Aku sekamar sama Yuli, dia ngga percaya aku uda kuliah di semester akhir—wajahku terlalu muda untuk itu, hari berikutnya datang lagi dari Bandung, si Teteh Endah, dia uda diwisuda jurusan Bidan di Unpad. Terus dari Bekasi ada Si Iik, udah sarjana juga jurusan Jurnalistik di Politeknik Negeri Jakarta. Mereka berdua juga ngiranya aku masih SMA, duh baby face ini. Well, jadilah kami berempat menghuni satu kamar. Haha.

malam pembukaan


Sistem pembelajaran di LC lumayan padat. Ini nih jadwalnya:

jadwal selama di Pare

Jadwal itu sudah cukup menjelaskan kami bangunnya jam berapa dan tidur jam berapa, kan? Aku masuk kelas Advance/TOEFL, itu isinya cuman 4 orang. Wow, eksklusif kan? Wkwk


nomor 5-8 itu tutor yang nemenin

Murid aslinya cuman Aku, Sisil, Adit, dan Iyan. Itu nama yang lainnya adalah tentor-tentor yang nimbrung jugah. Kebayang ngga? Ketika kelas lain beramai-ramai makan bareng/liburan, atau ngeributin grup di LINE, nah kami cuman berempat. Ga perlu sewa mobil buat jalan, kami berempat cuman pake sepeda ajah. Sisil ini baru lulus SMA, dia pengen banget masuk STAN. Pertama kali ketemu Sisil itu berasa ketemu Raisa, mirip banget sumpah. Cewek sunda ini punya banyak secret admire dari kelas lain. Haha. Sisil punya rambut panjang yang suka dikuncir, bahasa inggrisnya jago, aku ingat hari dimana aku sakit, dia sampai ngebeliin obat dan meluk-meluk gitu dengan mata berkaca-kaca, “Get well soon yah, Mbak”. Sampai sekarang komunikasiku sama dia jalan terus. Haha. Nah, kalau si Adit ini cowok Bandung yang cuek abis, ketemu pertama kali aja aku sampe ngga berani nyapa dia. Alisnya itu lho. Haha. Dia idealis tapi setia kawan. Dia pernah cerita perjalanan hidupnya yang wow bangetlah menurut aku, pencarian jati diri yang berani, pengalamannya juga seabrek. Dia bodo amat kalo urusan penampilan, tapi otaknya encer, sosok pemikir yang open mind. Dia sebenernya lucu, tapi kalau lagi ngelawak yaa mukanya tetep flat gitu. Dia ngerokok tapi bakal keluar dari lingkaran kita kalau mau ngerokok, dia suka game—apalagi DOTA. Aku sampe adu high score game 2048 sama dia—kita saling kirim screen chapture high score sampai sekarang, tapi game yg paling sering kita duelin sih yaa game Duel Otak. Nah, kalo si Iyan ini kebalikannya si Adit. Suaranya soft banget dan memperhatikan penampilan, kalau sudah kenal sama dia bakal ga berhenti-henti ngobrolnya, adaaa ajaaa yang dibahas, tapi kalau uda ngga ngerasa nyaman sama orang dia bakal jadi silent people. Dia punya sixth sense semacam membaca pikiran gitu. Waktu kali pertama dia nyeritain kami bertiga, itu agak horror juga sebenernya. Ceritanya kita berempat lagi ngereview pelajaran selama seminggu di Lesehan Classic eh dia bilang,


“Ngga usah gitu banget, Fin. Jadi keliatan nih.”

Aku yang ngga ngerti yaa diem aja, kebetulan waktu itu aku duduk berhadapan sama dia, aku lagi fokus. Terus dia bilang lagi,

“Sil, jangan ngelamun, kamu tuh mudah banget ya dibaca.”

Mulailah dia cerita tentang kemampuannya yang bisa baca pikiran itu. Sampai sempat ga berani keluar rumah gegara ketemu orang-orang yang punya pikiran jahat bertebaran di luar sana. Arek Suroboyo ini sensitif banget, kalau ditanya kenapa sampai keliatan grasakgrusuk gitu pas di dalam forum, dia pasti bilang, “ada yang ga suka sama aku..”

Sisil ngambil paket 3 bulan, sedangkan Adit, Iyan, dan aku ngambil paket 2 minggu. Tapi Adit akhirnya memperpanjang paket sampai 1 bulan. Jadilah waktu itu aku balik sama Iyan. Sepanjang perjalanan, ngobrol terus si dia. Haha.

Well, kalau mau ke Pare, siapin mental yang kuat. Kalau lupa bawa apa gitu masih bisa dibeli di warung sana kok—walau Indomaret lumayan jauh juga sih. Makanan juga relatif murah seperti di Yogyakarta. ATM yang paling mudah ditemui itu BNI. Walau di sekitar jalan Brawijaya ada banyak deretan ATM juga sih. Suasananya masih pedesaan, sederhana banget, tapi di sanalah tempat berkumpulnya calon orang-orang hebat. Aku ada rencana buat ke sana lagi, tinggal nunggu waktunya ajah. Hehe.

Ohiya, tiap Sabtu dan Ahad kelas kami libur. Tapi kalau hari Sabtu itu ada acara mingguan semacam speech bergantian perwakilan tiap kelas gitu. Ntar pas Ahadnya, kita liburan bareng.

Aku balik ke Yogyakarta di hari Ahad 25 Oktober 2015. Pas hari perpisahan itu, anak camp pada nangis-nangisan. Aku ikutan nangis deh—paling ga bisa ngeliat orang nangis soalnya. Nice to meet you Yuli yang ternyata golongan darah kita sama, Iik yang peka banget dan ternyata cowoknya ada di Jogja, haha, Teteh yang kitanya sama-sama doyan nonton She Was Pretty—kami bagi tugas siapa yang download video dan subtittlenya tiap mau nonton, Ayu anak Padang yang gokil dan suka nyeramahin aku gegara telat makan, Berlin yang dari Papua dan punya alfa link yang kece badai—kita berdua ambil paket full service, Sisil yang selalu nungguin aku pas berangkat bareng, Ami yang suka minjem apa-apa ke sana ke sini *ups, Ersa yang mau diajarin pake eyeliner, Lulu yang kalau dianya ada tugas suka minta ditemenin ngerjainnya, Teh Risma yang walau uda nikah dan punya anak tetap berjiwa muda, wkwk, Teh Dina yang mukanya mulus kayak manekin, Dhira yang dari dulu pingin minta lagunya Demons yang Imagine Dragons tapi sampai sekarang belum sempat aku bluetoothin. Yaudah sih, download sendiri aja, Ra. Wkwk. Buat Rika yang doyan makan Bon Cabe *ups, buat Ulya yang kalo ngomong suka bilang ‘what’s that?’, buat Kiki sang vokalis kita, *prokprokprok. Buat Miss Reva yang moga lancar shcoolarshipnya di Belanda, I know you can make it! Ada Miss Yuni juga yang walau tidur cantik banget, ehem yang mau nikah awal tahun depan, haha. To Mr Arif who opened my mind that the world is too big for me to just stay in one place, yes, I’ll go around this world someday—and I’ll always speak english to you wherever we meet (again), we knew practice makes progress. Buat Mr Ali yang ternyata lebih muda dari aku, tapi jadi mengagumkan karena punya alasan sederhana untuk bisa sememukau itu, maaf kalau aku kebanyakan nanya dan suka ngebully, wkwk. Untuk Mr Fadli yang pinternya overdosis, setiap masuk di kelas dia aku seketika lapar dan ngantuk, salam buat dedek bayinya yang uda lahir, si dedek sempat kami jadikan bahan taruhan lho “cewek atau cowok?” waktu itu di kelas. Tebakanku benar, cewek! Uyey! Dan buat Mr Imam, Mss Frida, temen-temen di Blue & Yellow Camp, temen-temen di kelas A & B, dan semua-semuanya yang ga bisa aku sebutin satu-satu, hehe. Aku percaya, pasti ada alasan mengapa Allah mempertemukan kita.

GIVE THANKS TO ALLAH!

Ketika aku menulis tulisan ini, aku berada di Lombok. Balik ke Jogja habis dari Pare kemarin cuman bentar banget di kosan. Dan tahu kah? Aku ada pengalaman horror waktu di pesawat menuju Lombok. For the first time in my life, pesawat yang aku tumpangi kena cuaca buruk gitu. Seat belt diminta untuk dipake terus, rasanya terombang ambing. Pake seat belt aja masih bisa sampe keangkat dari kursi gitu ah. Lampu sampai diredupkan, anak kecil nangis, aku sampai bertanya-tanya, “ini aku bakal jadi magang ngga yaa?”. Tapi akhirnya kami selamat mendarat di Lombok, alhamdulillah. Dan sehari setelahnya keluar berita bahwa Gunung Rinjani letusannya makin parah—sebelum mudik aku sempat baca kalo Gunung Barujari (anaknya Gunung Rinjani yang juga masih bagian dari Gunung Rinjani) itu meletus. Bandara Internasional Lombok (BIL) sampai ditutup, Ngurah Rai di Bali dan bandara di Banyuwangi juga kena dampaknya—mereka juga ditutup. Kebayang ngga kalau aku telat sehari aja untuk balik ke Lombok? Hiks. Allah is the good planners ever!. Walau akhirnya aku ga bisa ngehadirin wisudanya Saride dan Vivit sih, Allah tahulah seberapa sering aku menyebut nama mereka di dalam doa. Semoga sukses yah, Gengs! Dan, Awarding Night Communication Awards 1 Dekade sudah berlangsung semalam, tepat pukul 18:30 WIB di Concert Hall Taman Budaya Yogyakarta, I am not there, hufet. Si Aziz dan Tian udah aku minta buat dateng tapi mereka malah bilang gini:

dari Aziz

dari Tian

Oh well, sorry for the late post. Wkwk. Kapan-kapan aku mau cerita tentang magangku deh. Wow, ga kerasa yah seorang Zulfin Hariani sudah sampai di tahap ini J


See you on my next post!




Wassalaam


Bonus, foto-foto selama di Pare:

menu di Lesehan Classic

males nyatet? foto!

masih males nyatet? foto lagi! :D

jadwal piket di camp
Iyan-Fifin-Sisil-Adit

tebak ini dimana? angkot! xD

waktu itu mba vina diwisuda, aku mintai tolong mereka foto macam ini xD

di simpang lima paris

dinner bareng di luar--lupa namanya

penghuni kamar pojok xD

sepedaan bareng xD

keluar guaaa xD #liburan

liburan bareng

kelas malem

kelas Mr Ali
 
kelas Mr Arif #Hangout
waktu aku perpisahan balik ke Jogja

waktu aku perpisahan balik ke Jogja jugah 
aku nemuin ini dalam tas, dari Yuli. duh. :')

yang aku tinggalkan dalam lemari ditemukan si Teteh Endah

katanya, mereka makin mewek setelah nemuin ini :'D
pesan tiket kereta di indomaret

tiket kereta Pare-Jogja

Stasiun Kediri




Selong,




Zulfin Hariani
161020151336

Komentar

  1. Balasan
    1. wow, Mas Frandy mampir! jadi malu.. :"D

      Hapus
  2. Pengin kesana tapi binggung pilih lembaga,y rekom dong lembaga yg baik yg dlm waktu 3/4 bulan udah hafal semua

    BalasHapus
  3. Pengin kesana tapi binggung pilih lembaga,y rekom dong lembaga yg baik yg dlm waktu 3/4 bulan udah hafal semua

    BalasHapus

Posting Komentar