Saya-Aku-Gue-Fifin-Ane


Setelah gue baca-baca ulang postingan di blog ini, kebanyakan ungkapan yang gue pake itu ‘aku’ dan ‘kamu/kau’. Ngga salah sih, ngga jauh beda juga sebenernya sama apa yang sering gue pake di kehidupan nyata—jadi sekarang gue lagi di dunia maya gitu, tapi masih nyata juga. Nah, padahal nih yah, fyi aja, gue kalau di kehidupan sehari-hari ngomongnya ngga selalu pake aku-kamu. Sometimes pakai saya—kalau sama orang yang lebih tua atau dalam suasana formal, sometimes juga langsung nyebut nama sendiri, ‘Fifin/Zulfin’—biasanya kalau sama orang-orang yang level deketnya di atas rata-rata, misalnya keluarga. Sering juga pake ‘ane’, itu biasanya kalo habis maen di forumKaskus atau juga ODOJ—yang biasanya bakal keterusan, biasanya juga dipake kalo lagi ngobrol sama orang-orang yang uda deket. Sebut aja satu tingkat lebih slang dari penggunaan kata ‘aku’. Wkwk. Nah kadang juga pake gue—kalo ini biasanya sama sahabat-sahabat yang uda kentel banget. Haha. But, mostly, gue emang lebih sering pake kata ‘aku’, why? ‘cause imo, ngga sopan-sopan amat—ga buat canggung/kaku kalo ngomongnya, dan yaaa karena kebanyakan orang-orang yang gue kenal juga ngomongnya pake ‘aku’. Gitu.

Setelah gue pikir-pikir lagi, ternyata, kepribadian gue (agak) beda gitu sesuai dengan kata-kata sebutan tadi: aku, saya, gue, ane, ataupun sebutan nama sendiri. Ketika pake kata saya, gue bener-bener mikirin apa yang bakal gue omongin. Gue ada di titik aman dalam pemilihan kata versi gue. Gue jadi orang yang sopan dan beretika. Misal ketika ngobrol dengan dosen, ataupun ketika presentasi. Kalau sikonnya emang kayak gitu, emang sih, lebih nyaman yaa pake kata ‘saya’. Gue lebih percaya diri aja dan merasa lebih pantas untuk didengarkan. Halah.

Beda lagi kalo ngomong pake kata ‘aku’, sering tuh di tiap hari, di beberapa tulisan sebelum ini juga sering. Rasanya, kepribadian gue yaa kayak gue aja gitu. Ngga ada senioritas, derajat, kesenjangan, dan apapun itu. Keinget waktu sempat jadi asisten dosen dulu, pas gue nyebut diri gue ke mahasiswa, gue ngga bilang, ‘mbak’, ‘saya’, ‘Fin’, apalagi bilang ‘ibu’—walo masih ada aja yang manggil ‘ibu’. Nope. Gue menyebut diri gue ‘aku’. Sengaja, biar merekanya nyaman gitu maksudnya. Just imo lho ya.

Kalo ngomong pake ‘ane’, lebih seringnya di chat doang. Semacam bahasa yang dipake karena membaca. Apalah yaw. Itu juga ngetiknya suka refleks—tapi kok sering? Gimana yaa, rasanya kalo ngomong pake ‘ane’ itu kayak kita sodara semuslim gitu. Rasanya kayak sodara yang beda emak-babeh (walo emang beda sih), tapi deket aja. Makanya, mungkin pas awal kenal gue, gue masih bilang ‘aku-kamu’ dulu. Ntar lama-lama ‘ane-ente’. Nah, udah berasa nambah sodara deh itu mah. Haha. Duh, info ini penting banget ga sih? Bomat lah yaw.

Terus, kepribadian gue kalo lagi nyebut nama diri sendiri? Wah, keliatan dah manjanya. Haha. Di keluarga apalagi, duh, contoh “Fifin mau nonton, ayo dong kita ke bioskop. Fin mau nontooon.”, “Mam, Fin laper. Ayo makan.”, “Bi, kapan kita beli serabi? Kapan makan soto sate kambing? Pingin Fin ini..” etdah. Atau kalo sama sahabat—dulu sih waktu sempat magang di PTNNT, “Ntar pulang bareng Fin aja yah, Mbak.”, “Fin ikut liputan kan ntar, Bli?”. Gitu. Biar akrab ajah sih sebenernya. Atau kalau sama temen-temen kos, “Yayuk mau keluar? Zulfin nitip nasi ayaaaam”, “Kume, coba bantu cari dimana kacamata Zulfin, lupa naro dimana tadi.”. Dst. Gitu.

Nah, kalo gue? Aih, ini dari awal tulisan juga kan emang sengaja nulis pake kata ‘gue’ sih kaan?. Wkwk. Yah, gini deh. Ketika gue ngomong pake kata ‘gue’, sebenarnya, gue bisa lebih nyaman ngomong apa aja tanpa aturan. Ga mikir banyak malah, langsung ngomong. Kalau kata-kata yang keluar (kadang) kasar, nah lho, gue cuman bisa cengengesan deh ntar. Semacam sisi ‘liberal’ yang ngga liberal-liberal amat juga sih. Gitu deh, nah, kadang bikin bingung sendiri. Etapi, ngga ding, gue bukan orang yang kasar kok (ini bukan pencitraan). Haha. Lagian, kata ‘gue’ uda lama banget masuk KBBI, kan? definisinya yaa setara sama aku-saya gitu. Jadi, rada aneh aja kalo ngeliat orang yang malah aneh ngeliat orang ngomong pake ‘gue-elu’. Yaa emang sih, ngga selumrah aku-saya, tapi, coba deh keluar mampir dan ketemu sama orang-orang di luar sana—bukan di saturnus tapinya, di jogja aja dululah. Itu lumrah banget. Serius. Apalagi di ibu kota—walau di sana juga masih banyak kok yang ngomong pake aku-saya. Penerimaan atas hal sekecil ini, menurut gue, bisa menjadi tolok ukur bagaimana seseorang bisa dengan mudah beradaptasi dan berpikiran terbuka. Halah. Ngga selalu orang kota yang bilang gue-elu, siapa juga bole. Ngga Cuma orang Lombok yang bole pake bahasa sasak. Orang lain kalo mau belajar juga mah bole-bole ajah.

From this case, gue menyimpulkan, bahasa memiliki kekuatan—khususnya pada gue lho yaa, untuk mengubah kepribadian orang lain. Itu baru bahasa Indonesia, belum lagi bahasa asing, sebut saja Inggris. Gimana yaa, gue suka aja melihat—mari kita sebut—another personality seseorang ketika dia berbicara menggunakan bahasa Inggris. Imo, mereka lebih terlihat berwawasan dan pandai mengapresiasilawan bicara. Kok bisa gitu ya? Kayaknya nih yaa, karena pas kita belajar bahasa Inggris, kita juga secara ngga sadar belajar ‘budaya berbahasa’ mereka. Hal-hal semacam, “I am so sorry to hear that”, “It’s sound good!”, “I love it, too,  but..”, “can you, please...”. kalo cowok yang ngomong, entah deh, terkesan lebih maskulin gitu. Kalo cewek yang ngomong, kesannya tambah elegan gitu.

Betapa gue suka-tertarik-penasaran-demen banget, tentang segala hal yang berbau bahasa. Keren aja, kita kayak punya semacam “cara” untuk membuat orang lain paham dengan apa yang ingin kita sampaikan. Uniknya, ada banyak cara dan kita bisa pelajarin itu semua. Dari yang verbal sampai yang nonverbal.

Pernah ngga sih lu berpikir, hal apa yang paling bisa mengubah hidup seseorang? Pernah ngga sih lu berpikir kalau jawabannya adalah ‘pemahaman yang bisa/mau dia terima’? yes, so it’s all about how we can control people with our words. Mungkin lewat ucapan, atau tulisan, mungkin juga dari gesture kita yang justru bisa menyentuh hatinya. Ngomongin hati, emang ngga semua orang sih punya hati peka dan gampang dipengaruhi. But, jangan lupa, sebatu apapun seseorang, akan selalu ada celah untuk membuat dia-setidaknya-mau-mendengarkan-saja. Dan, itu pakai bahasa (verbal/nonverbal). Gue suka kagum gitu lho, sama seseorang yang jago public speaking. Seseorang yang bisa menggiring seseorang sepaham dengan apa yang dia sampaikan, mampu membuat percaya, termotivasi, bahkan sampe terkagum gitu. Terlepas dari apa yang dia sampaikan itu benar atau salah. Yups, i am still talking ‘bout ‘how’. Wkwk.

Jadi ngebayangin, dulu, waktu zaman dakwan Rasulallah SAW, problematikanya ngga hanya bahasa kan ya? Tapi lebih ke budaya yang uda lama mengakar di masyarakat sana. Rasulallah SAW, menginspirasi banget, beliau seakan mengajarkan kalau komunikasi ngga melulu tentang sebagus apa bahasa yang dipakai. Tapi juga harus memiliki trik-trik. Kalau ngga bisa dakwah langsung secara terang-terangan, yaa triknya dimulai dengan dakwah secara sembunyi-sembunyi dulu. The power of communication interpersonal.  Rasulallah SAW, ngga hanya berkomunikasi dengan verbal yang indah, namun juga bahasa nonverbal yang justru lebih mampu merebut simpati masyarakat kala itu. kalau mau dipelajarin dan diterapin sekarang, mungkin dulu ketika Rasulallah mau dakwah ke orang-orang yang lebih tua daripada beliau, beliau ngomng pake ‘saya’, terus kalo sama kerabat pake ‘aku’, ‘ane/ana’ (ini kan emang bahasa arab sih ah!)’ sampe ‘gue’, terus sama keluarga sendiri pakai bahasa yang lebih akrab lagi. Sama istri? Pakai ‘sayang’ mungkin. Eh, zaman itu ngga semudah yang gue gambarinlah yaw. Terlebih waktu itu kan Rasulallah sudah yatim-piatu :( duh, gue ngomong apaan deh sedari tadi. Ckck.

Intinya—wow, ada intinya ya? Haha. Sebenernya, gue sedang mancing mood buat ngegarap skripsi malem ini. Di luar hujan. Malem ini lumayan dingin—lah terus?. Gitu deh. Pokoknya semacam heran juga sih ini. Tadi nulis skripsi susah amat dapet selembar nulis manual macem ini. Giliran buat nulis blog? Lancar jaya sampe halaman ke-3. Ckck. Ampuni Fifin yaa Allah.

Ngomongin skripsi, eh, gajadi ding. Ntar di postingan yang lain ajah. Skip. Skip. Wkwk.

Udah, gitu aja dulu. Gue coba buat nulis lagi deh. Walau sebenernya banyak banget yang pengen gue ceritain :( seriously. Apalagi pasca Tian dan Aziz diwisuda 30 Juli lalu. Wow. Gue galau maksimal campur aduk dah rasanya. Mau bahagia tapi sedih juga, banyak bapernya. gitudeh ah.

Last, gue mau laporan, kalo sekarang uda maen Ask.fm. cari ajah @bukanfifin. Sebenernya uda lumayan dari beberapa waktu yang lalu mainnya, i z e n g. Semacam punya tempat baru untuk berkicau. Dan lagi-lagi karena nemuin orang-orang yang punya perspective khas dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan. Yaa, itung-itung perbendaharaan ‘karakter manusia lainnya’ buat guelah. Dan, sebenernya, males buat ngasitau gue pake ask.fm gitu. Haha. Tapi kok yaa ask-ask di kolom sana makin menjemukan. Halah. Bolelaah nanya-nanya gitu ntar gue jawab deh—kalo sempat. Oh iya, terus, gue lupa tadi mau laporan apalagi yah? Ohiya, gue lagi nabung buat ngebeli go-pro, lensa wide, memori extream, laptop, sneaker, dan haji! Wakakakak. Banyak amat njir. Bomatlah yaw. Jadi, sempat mampir ke bank BNI buat rekening baru gitu kemarin. Kalo dapet rezeki lebih dari lomba, kerja, ato uang jajan, ntar nyisihinnya ke rekening sono. Moga kewujud deh. Eh, atau kali aja ada yang mau bantu nabunginin, nih noreknya: 0455793761 a/n Zulfin Hariani. Duh, apaan sih ini. Hahaha.

Wow. Gue ngerasa lebih fresh sekarang. Gils, efek melakukan hal yang kita suka emang magic yah?

YHA, gue lanjut ngeskripsweet dulu, mamen! BHAY!






Kediaman Princess Kos Mawar, kamar nomor 5A




Zulfin Hariani
070820160205

Komentar