Jangan Terlalu Baik


Jadi, gini. Kamu, ngga usah terlalu baik sama aku. Ga usah terlalu mengusahakan sesuatu di luar kemampuan kamu untuk aku. Ga usah bela-belain nyamperin aku di waktu yang mepet. Ga usah berkorban berlebihan sampe ngerugiin diri kamu sendiri, demi aku. Okray?

Soalnya, aku uda terbiasa melakukan apa-apa sendiri. Our parents teach us from the very first time, to solving our own problem by ourselves. Aku terbiasa mencari solusi dan alternatif solusi, sendirian. Aku bisa mengusahakan sendiri dan menghandle sendiri bahkan di keadaan kritis. Jika suatu hari aku mencari kamu dan meminta bantuan, artinya itu memang sudah di luar batasku. Dan aku ngga akan minta dibantu sampai akhir, aku akan lebih meminta arahan-arahan saja. Kamu tentu tahu, aku memiliki dua orang adik—ya, aku Si Sulung tiga bersaudara. Yang ingin aku sampaikan adalah, begini, walau aku/kami dididik agar lebih mandiri, kami juga terbiasa kerja dalam tim kok, rapat rutinan, saling membantu satu sama lain, gotong-royong, yaa tapi dengan porsi kita masing-masing juga. Urusan pribadi yaa urusan pribadi, urusan bersama yaa diurus bareng-bareng. Aku agak susah menjelaskan ini, gimana yaa bukannya terlalu individualis, toh aku juga suka banget berorganisasi di lingkungan tempat tinggal misalnya, bahkan di bangku pendidikan sedari SD, SMP, SMA, Perguruan Tinggi, baik yang internal ataupun eksternal. You get the picture?

Hum.. Bukannya apa-apa, kalo kamu tetap memperlakukan aku berlebihan seperti itu, takutnya, nanti kamu kecewa. Iya, kecewa. Juga, itu bisa buat aku sedih. Kamu akan kecewa karena aku ngga akan sepeka dan seagresif kamu untuk mau berkorban apapun—hingga titik darah penghabisan, halah. Aku akan sedih karena merasa bersalah ngga bisa treat you back as what you did. Kamu akan kecewa karena ketika kamu rewel—dan aku juga rewel karena merasa lagi ribet, aku bakal bilang, “masa belanja aja harus ditemenin?”, atau “masa buat gituan aja harus seribet itu?”,  “kan ada banyak tutorial di google, kan bisa nanya petugasnya di sana,”.  Lalu aku akan sedih lagi, dan mulai merenung seharian, “kok aku jahat banget yah? Padahal dia sudah baik banget sama aku”, atau “kok aku semacam ga tahu balas budi gini sih?”, sampai akhirnya mesti jadi ”kok tega banget aku bisa mikir dan ngomong kayak gitu ke dia?”. Aku akan sedih dan menyesal seharian, ya, aku mudah merasa bersalah.

Jadi, beneran. Ini serius.

Kamu ga usah terlalu baik sama aku. Ga usah kasi aku apa-apa. Hanya bayar makanan kamu sendiri aja. Hanya isi kuota internet buat paket data kamu aja. Ga usah beliin aku pulsa. Urus urusanmu aja. Ga usah kepikiran sama masalah aku. Ga usah nangis sampai galau waktu akunya yang lagi apes. Ga usah marah-marah sama orang yang jahatin aku. Pokoknya, jangan. Biasa ajalah sama aku, ga usah over, please.

Biarin aja. Biarin.
Haha. Serius.

Aku memang bakal baik terus sama kamu, kamu pasti udah tahu itu. Kamu bisa rasain. Aku memang akan bantu kamu disaat aku merasa memang bisa membantu. Kamu sendiri pasti tahu, aku bahkan bakal menghandle nyaris semuanya biar kamunya ngga ribet. “Sini biar aku aja yang atur”, karena kadang aku ngerasa bakal lebih cepet kelar urusannya kalo aku sendirian yang kerjain. Tapi, kalau aku ngerasa kamu mampu handle sendiri dan waktunya memungkinkan untuk itu, aku hanya bakal kasi arahan aja. Just do it for yourself! Aku bukan tipikal orang yang suka dikasi apa-apa tanpa alasan yang jelas—terlebih bukan dari duit yang kamu hasilkan sendiri. Serius, jadi jangan heran kalo aku bakal pay you back. Even itu karcis parkir, minum doang, terlebih kalo sampe makan. Pun, aku ga akan pernah suka kalo urusanku dicampurin, itu bikin ribet. Ga usah terlalu sentimen pokoknya sama aku. Kalau aku sampai ngelibatin kamu suatu hari nanti, seperti mulai menceritakan hal-hal yang kecil dan tak penting, itu artinya aku nyaman sama kamu. Dan kamu hanya harus menjadi pendengar. Agak egois memang. Aku berbagi materi yang kupunya ke kamu artinya bukan aku mau kamu lakukan hal yang sama. Serius. Kulebih nyaman memberi dari menerima. Ini beneran serius. Aku ga akan ikut campur urusan pribadi kamu, sampai akhirnya kamu yang nyeret-nyeret aku untuk terlibat—dan aku akan berusaha keluar. Aku nyaman, maka kita berteman. Aku bersedia direpotkan sama urusan kamu, aku pasti bantu, asal kamu paham juga peran kamu disana apa, dan tidak bergantung untuk menyelesaikan semua masalahmu ke aku suatu hari nanti. Haha. Ayolah, kamu punya hidup kamu sendiri, pun aku. Udah, gitu aja.

Intinya, terlalu baik sama aku hanya bisa bikin kamu kecewa dan akunya sedih.






..beda urusan kalo kamu mau nikahin aku, dan aku mau dinikahin sama kamu.. atau, kalo kamu adalah keluargaku yang begitu aku sayangi.. maka, segala hal tentang kamu dan aku adalah sepaket kita.. harus kita kelola bersama.





Yogyakarta




Zulfin Hariani
250920261312

Komentar

Posting Komentar