Hal Wajar yang Seharusnya Ngga Perlu Membuat Kita Marah



Ada beberapa hal wajar yang seharusnya ngga perlu membuat kita marah, sebal, terlebih dendam. Karena kalau dipikir-pikir, yaa memang seharusnya seperti itu. Kebanyakan dari kita—atau mungkin semua orang kalik yah, mesti akrab dengan hal-hal ini. Padahal hal sepele lho, tapi bisa nyakitin hati dengan begitu hebatnya. Sampe luka dalem, berdarah nanah, dibawa ambulans ui ui ui ui ui. Halah. So right now, aku mau ungkapin beberapa hal yang aku (coba) pikirkan ketika di dalam situasi-situasi tersebut. Terserah sih, mau setuju atau ngga. Mau sepaham atau ngga. Atau mau sama aku atau ngga? Buruan jawab! Hahaha. Langsung aja ah, just check this out!

Pertama, dicari sama teman ketika dia sedang butuh saja.

Banyak hal positif yang sebenarnya bisa kita pelajari dari fenomena ini. Hal yang sering banget terjadi, semakin dewasa seseorang maka kehidupan di sekelilingnya akan semakin kompleks. Makin ribet. Makin banyak yang dipikirin. Makin banyak urusan. Sehingga, kita cenderung untuk mendahulukan atau melakukan hal-hal yang lebih menghemat energi saja. So, untuk apa marah ketika kita hanya dicari sama temen ketika dia sedang butuh saja? Lho, kan artinya kita merupakan hal penting dan bisa dia andalkan? Bayangin deh, ketika dia dalam kesulitan, nama pertama yang muncul di kepalanya adalah kita. Wajah pertama yang muncul dalam imajinya adalah wajah berkharisma kita. Criiiiing, gitu suaranya. Kayak di film-film, wkwk.

Eh, lagian, kalau dipikir-pikir lagi, wajar juga kan ketika seseorang datang yaa mesti karena ada kebutuhan. Gitu. Lha emang kamu maunya gimana? Dia dateng tiba-tiba terus bilang, “hey, lagi apa? Aku lagi ngga ada keperluan nih”. Atau, “hey, kamu lagi ribet yah itu bolak-balik kampus muluk, fyi aja nih yaa, aku lagi ngga ada keperluan apa-apa lho ngubungin kamu, iseng aja”.

See?

Kesannya jadi rada horror ngga sih? Kok dianya jadi kayak semacam psikopat gitu, atau entah apalah gitu yang justru malah bisa kita asumsikan sebagai ‘pengganggu’, dengan kata lain ‘orang ga jelas’. Duh kan, image dianya malah jadi ngga banget gitu.

Tapi, kok, kita sering yah denger orang-orang bilang, “ini orang datengnya pas lagi butuh aja yaelah”, atau “males banget dah sama itu orang, dateng pas butuh doang, pas guenya butuh malah ngilang”. Nah lho.

Apa yang salah? Lagian kenape elu kagak nyariin die juga pas lagi butuh banget, Tong? Ups.

Kalau menurut aku nih yah, yaaaa yaudah. Iya, yaudah. Coba tanyakan pada diri sendiri, “apakah kita sungguh-sungguh ikhlas ketika membantu dia sebelumnya?”,  atau “apakah kita beneran tulus mau membantu dia ketika dia merasa tidak bisa menyelesaikan masalahnya sendirian?”. Yas, apa kita murni hanya ingin membantu saja, tanpa pemikiran untuk dia akan membalas apa yang telah kita lakukan suatu hari nanti? Hayo deh, perbaiki niat kita dulu. Rapikan pemahaman kita. Suburkan kepedulian yang tulus kepada orang lain. Ikhlas woi ikhlas. Lebih baik menjadi seseorang yang dibutuhkan daripada tidak dibutuhkan atau bahkan sampai tidak dianggap sama sekali kan ya? Bersyukur dong seharusnya, masih bisa bermanfaat untuk orang lain. Bukannya sebaik-baik mahluk adalah yang dapat memberikan manfaat banyak bagi mahluk lainnya?

Nah, bagaimana dong seharusnya?

Kitanya yang dibantuin itu lho yang kudu mikir, “wah, semoga ada kesempatan buat bantuin balik ini saudara gueh, kalo kagak ada dia yang bantuin kan urusan gue ngga kelar secepat ini”. Gitu.

Hum, etapi, belakangan ini, aku takut sama beberapa orang yang justru berpikiran seperti itu. duh, malah curcol. Gini lho, bukannya menolak bantuan orang lain, tapi yaaa kalau mau bantuin seseorang, saranku, baiknya pastikan dulu orang yang mau dibantu juga mau dibantuin. Ngga usah sampe maksa juga buat ngebantuinnya. Ingat, kita itu mau ngebantu, buat memudahkan dia menyelesaikan masalah kan. Bukan malah sebaliknya. Kali aja apa yang kita lakuin malah ngeribetin dia kan? Bisa jadi lho. Sering kejadian malah. Mau nganterin ke stasiun misalnya, maksa kalau kamu aja gitu yang kudu nganterin, tapi dianya khawatir telat gegara tau track record kamu yang suka ngaret. Yaudah, ga usah dipaksa buat nganterin. Ga usa mengeluarkan kata-kata seperti, “kamu kan kemarin udah nganterin aku, terus jemput aku juga, sekarang giliran aku yang anterin kamu, aku mau bantuin kamu, anggap aja sebagai  balas budi kamu yang kemarin”, ntar temen kamu jadi speechless malah ngga enak dan bingung mau ngomong apa.  Bukannya dia ngga mau ngasih kesempatan kamu berbuat baik, bukan. Kan bisa jadi taunya temen kamu malah beneran telat. Dia bete dong jadinya. Malah bikin dia ribet karena harus pesan tiket lagi dan rugi karena tiketnya hangus. Udah gitu bakal nunggu lama lagi buat jadwal kereta selanjutnya. Wkwk. See? Bantulah seseorang yang bersedia untuk dibantu.

Kedua, mengakui kesalahan.

Banyak orang yang merasa dongkol ketika ketahuan ‘salah’. Iya, dia yang salah, malah justru dia yang marah. Semacam ngga ikhlas kalau ketahuan salah. Semacam reputasi dia bakalan hancur di seluruh negeri. Nah lho. Contoh ringan nih, misalnya di suatu kos, lampu kos tetiba jeglek (mati gitu maksudnya). Terus ibu kos nanya, “ada yang lagi masak yah? Soalnya kalau ada, itu lampunya mati gegara itu biasanya, daya listrik kita ga kuat”. Kebanyakan anak kos pasti pada diem. Apa lagi yang kebeneran lagi masak. Ga mau ngaku. Takut ntar dikira jadi biang kerok sekos. Padahal yang lagi masak ngga cuma dia. Ntar giliran ibu kos  ga sengaja lewat depan kamar terus ngeliat mejikom kecolok kan ribet ngelesnya. “Oh, iya ternyata saya lagi masak, bu. Tadi lupa”, atau “Itu tadi saya ga pernah nyolokin, Bu. Aneh deh ini mejikom bisa nyolok sendiri”. Kan ntar jadi malah horror lagi. Duh, kok kemungkinan-kemungkinan yang aku pikirin ujung-ujungnya jadi horror semua yak? Wkwk

Nah, apa salahnya kamu langsung aja bilang gini waktu ibu kos nanya pertama kali, “oh, maaf. Saya yang sedang masak. Sorry ye temen-temen. Sorry lho hanibadiswiti. Oh iya, Bu, ini ngembaliin biar lampunya idup lagi gimana? Biar saya aja yang balikin”. Gitu. Kan lebih awesome. Bertanggungjawab. Keren. Kece. Badai. Tsunami. Tanah longsor. Gempa bumi. Tornado. Nah, itu tadi nama-nama bencana alam.

Just like what my father said, “jangan pernah takut mengaku kalau emang salah. Lebih baik jujur, walau jujur itu menyakitkan, selalu jujur itu lebih baik untuk urusan ke depannya”. That is.

Mungkin orang-orang sekitar kita yang bakal kita dengar nyeloteh, “wah, gara-gara dia ternyata,” atau “ya ampun dia orangnya gitu banget ah, tega merenggut sisi terang dalam hidupku”, atau entah apalagi.

Biarin ah, udah biarin aja. Terima ajalah yaw, kan emang bener? Gapapa mereka bilang kayak gitu, kan wajar?

Jadikan pelajaran, besok-besok kan jadinya ngga keulang lagi karena udah punya beban moral. Hehe.

Ketiga, dibicarain di belakang.

Nah, ini kejadian familiar banget di lingkungan kita terlebih di sekitaran telinga. Dimana-mana mesti ada, entah kita sadar atau tidak. Yaa kan mana tahu? Namanya juga diomongin di belakang. Hehe. Pasti pernah denger deh orang ngomong kayak gini, “gue tuh sebel ya, dia itu lho cuman berani ngomongin gue di belakang aja! Coba sini suruh maju hadepin gue langsung, ngomong di depan mata kepala gue aja sini!”. Atau, “pengecut banget dah, beraninya cuma ngomong di belakang, munafik ah, muka ganda! Di depan gue mah kagak berani ngomong!”.

Wow, agak sadis yah? Wkwk                                                                               

Tapi beneran, aku pernah denger orang-orang ngomong kayak gitu kalo lagi curhat atau gara-gara ngga sengaja denger, telingaku ngga pake password sih. Artis-artis juga sering tuh ngomong macem itu depan media, yegak?

Padahal yaah, coba kita pikir-pikir lagi. Bisa jadi ngga sih kalau seorang temen—kita sebut aja temen karena seringnya sih yang ngelakuin temen sendiri, yang kita tuduh itu emang sengaja ngomong di belakang kita? Dia bukannya takut, tapi punya pertimbangan tersendiri. Try to be posthinker. Mungkin itu adalah wujud dia dalam ngehargain perasaan kita. Ngga mau buat kita malu karena ditegur. Dia ngga mau ngeganggu pikiran kita yang kebetulan lagi riweh juga, nambah beban pikiran lah gitu maksudnya. Ngga mau nyakitin kita dulu, etapi dianya juga emang lagi pingin ngoceh. Yas, maybe that’s the way she/he try to keep in touch with us? Who knows?. Selalu ada maksud baik dari seseorang yang ngomong di belakang kita, percaya deh.

Emang kamu mau, kebetulan pas lagi di kantor dia nyamperin dan bilang, “Lu ngga usah deket-deket sama Sukijan dong, kemarin gue ngeliat elu makan eskrim berduaan sama dia. Hargain dong perasaan gue sebagai gebetannya, elu tau kan gue ngincer dia buat jadi calon bapaknya debay-debay masa depan gue ntar?”. Atau, “eh, kamu itu orangnya nyebelin juga yah? Kemarin aku tidur sama kamu berisik banget lho pas ngorok, udah gitu bauk kaki lagi, mbok yaa diperhatikan kenyamanan orang sekitar jugah”, atau bisa juga, “hei, aku denger-denger kamu bisa ngga tidur seharian gara-gara drama korea juga ya? Terus katanya kamu juga punya tompel di leher ya? Cupang permanen kalik ih. Terus kalo aku perhatiin, tahi lalat kamu di muka banyak banget ya, sering dilalerin yah?”, atau “tau ga, gaya pacaran kamu itu norak banget. Apa-apa difoto, diumbar, dunia harus tahu banget kah? Jangan belagak kayak artis-artis gitu nah, muak tau kita-kita yang liatin” atau “elu itu cowo atau cewe sih, ga jelas banget. Tegas ngga, maco ngga, cakep ngga, cantik apa lagi. Sini aku cek dulu, buruan buka!” dan masih banyak kemungkinan-kemungkinan lainnya. Nyahahaha. Aduh, Fifin kenapa sih ini.

See? Mending kalo dia adalah seorang ‘teman’ yang udah kenal kamu banget. Kalau cuman ‘teman’ pernah sekelas dulu yang mukanya juga lupa-lupa inget? Wah, nyari perkara emang.

Ngga semua hal yang orang lain pikirkan tentang kamu harus kamu ketahui dan tanggapi. Hidup kamu yaa kamu yang jalanin. Kalau kamu lapar, kamu yang makan biar kenyang, bukan mereka. Jangan berikan orang lain kesempatan untuk menyakiti dirimu dengan tindakannya yang padahal mah kudu diorientasi dulu biar paham lika-liku hidupmu.  Masukan yang membangun dan introspeksi diri emang kita butuhin, tapi, pada kenyataannya kita ngga selalu siap untuk menerima itu secara tiba-tiba. Ya, ngga? Mendadak dilabrak pas lagi creambath di salon misalnya, duh, cukup tahu bulat aja deh yang dadakan di dunia ini. Limaratusan pun, halal.

Coba untuk fokus pada hal-hal yang lebih prioritas dulu, mengurusi hal yang tidak perlu hanya membuat diri semakin lelah aja. Cuek kan boleh-boleh aja sih, asal sesuai dengan porsi dan sikonnya aja. Let it flow.

Keempat, ditolak orang lain.

Kalau yang ini mah, emang agak susah buat ngga kecewa. Siapa sih yang mau ditolak? Hiks. Contohnya bisa aja ketika kita lagi mengemukakan pendapat, namun pendapat kita ditolak. Atau ketika kita manawarkan bantuan pada orang lain, tapi dianya ga mau dibantuin. Atau ketika ingin membuat kesepakatan sama orang lain, etapi dianya ngga sepaham. Atau yang agak beda levelnya, kalau lagi ngelamar seseorang yang kita suka terus ngajakin buat nikah gitu, eh sekeluarga malah say no. Ngga tau deh kalo Mas Anang gimana. Tapi beneran deh, jangan bete kelamaan yah kalau ditolak. Ditanya kenapa? Karena kalau dipikir-pikir lagi, menolak kan hak semua orang. Termasuk kamu, siapa saja juga begitu. Pun ngga baik juga kalo sampai memaksakan kehendak, aih, kalo kayak gitu mah merugikan orang lain namanya. Lebih ngga banget lagi.

Coba posisikan diri selayaknya orang yang menolak kita. Coba jadi lebih empati. Hargai hak dan alasan atas penolakannya. Mending mana coba, dia nolak atau menuruti kesepakatan dari kamu dengan ogah-ogahan? Pasti mereka punya alasan yang belum kita pahami. Jangan mudah menjudge orang lain. Percaya aja, ada hal yang lebih pantas untuk kita di depan sana. Yang bisa jadi semakin pantas kita dapatkan jika berhasil menghilangkan rasa kecewa di level penolakan yang sekarang. Gitu.

Sebenarnya, masih banyak lagi beberapa hal wajar yang seharusnya ngga bikin esmosi kita kepompa naik-turun. Tapi yang sedang aku renungkan beberapa waktu belakangan ini yaa empat point di atas tadi. Aku ngga bilang kalo nyari temen pas lagi butuh doang itu baik, atau mengakui kesalahan dengan minta maaf adalah suatu hal yang mutlak dilakukan, apalagi membicarakan orang lain di belakangnya merupakan sikap yang benar, pun menolak orang lain merupakan hal terpuji. No away! Bukan, bukan begitu, bukkaan, bukanbukan begitu (ini lirik lagu, kalo masa kecil elu asyik mesti tahu, wkwk).

Kesemua point tadi sebenernya, ujung-ujungnya yaa kembali ke diri sendiri aja sih. Yegak? Just think again. Itu pantas kah? Etis kah? Manusiawi kah? Mencerminkan karakter seseorang yang bermoral kah? Gitu. Hehe. Kalo kita bahas dari nyariin temen pas lagi butuh doang, yaa emang benerlah nyarinya pas lagi butuh, tapi namanya sebagai manusia sosial ada baiknya kalau kita juga berpikir tentang ‘memberikan’, tidak hanya ‘menerima’. Perlu juga ‘merawat hubungan’. Beda manusia dengan mahluk lain kan gitu ya? Punya akal, pikiran, dan perasaan. Gitu juga tentang mengakui kesalahan. Yas, meminta maaf kan emang seharusnya, wajar minta maaf setelah berlaku salah sampai menerima konsekuensinya. Tapi, jangan anggap terus-terusan berbuat salah bisa ditebus dengan permintaan maaf juga dong. Jangan hanya malu dalam mengakui kesalahan, tapi malu juga untuk ngulangin kesalahan. Okray? Nah, sama halnya dengan membicarakan keburukan orang lain di belakangnya, etapi seolah kamu sangat menyayangi dan menghormati dia ketika bertemu? Hum, gimana tuh rasanya jadi orang bermuka dua? Hayo lho, ngga etis sih menurutku mah. Udah gitu, masih merasa pantas kah minta tolong dia kalau kamunya lagi butuh bantuan—setelah perlakuanmu yang tidak dia ketahui itu? Masih pantaskan kamu menerima kebaikan dia—seseorang yang mengira kamu di depan dan di belakang dia sama? just think again, dude, kamu kan berpendidikan, mannernya harus bagus juga dong. Nah, kalau mengenai menolak orang lain, bagaimana? Yaa uda dibahas juga kalau itu sih wajar emang, setiap orang punya hak untuk menolak. Tapi, sekalipun menggunakan hak, ada baiknya juga dilakukan dengan cara yang baik. Ngga ada salahnya menolak dengan prilaku yang baik, berkata yang tidak menyakitkan—mbok yaa dipilih kata-kata yang pas gitu loh. Toh, sebaik apa pun kita coba menolak, mesti yang ditolak tetap berasa ada kecewa-kecewanya gitu. Buat yang ditolak, sabar. Lapang dada. Legowo. Penolakan bukan akhir dari dunia. Hehe.

Oh well, lagi-lagi seperti ini. Tiap aku mau ngegarap skripsi, mesti banyak inspirasi buat ngeblog. Kayak rasanya adaaa aja yang mau ditulis—yang pokoknya selain skripsi gitu. Ckck. Entah, berkah atau kutukan. Hasrat pingin nulisnya malah lebih kenceng di blog. Haha.

Udah ah, gitu aja dulu. Setidaknya, walau skripsi belum kelar, satu opini dalem tempurung otak sudah keluar. Wkwk.



Wish me luck!




Yogyakarta


Zulfin Hariani
010920160007

Komentar

Posting Komentar